Jan 15, 2011

Cukuplah marah.

Hadis tentang marah

Dari Abu Hurairah ra, bahawasanya seorang lelaki telah berkata kepada Nabi Muhammad SAW. “Berilah wasiat kepada aku”. Sahut Nabi : “Janganlah engkau marah”. Kemudian dia mengulangi beberapi kali. Sabda nabi: “Janganlah engkau marah.” Riwayat oleh Imam Bukhari.

Huraian

Adapun maksud perkataan “Janganlah Marah” yang dikatakan kepada lelaki tersebut ialah jangan menurut nafsu kemarahan itu, dan bukanlah maksudnya melenyapkan sama sekali nafsu itu. Ini kerana kemarahan adalah satu-satunya dari tabiat manusia yang tidak mungkin dihapuskan.

Sabda Nabi pada hadis yang lain: “Jauhilah kemarahan, kerana ia adalah bara api yang bernyala-nyala dalam hati anak Adam”. Cuba kita lihat bagaimana jika seseorang dalam keadaan marah. Kedua-dua matanya merah dan urat lehernya akan kelihatan timbul. Rasulullah pernah menerangkan: “Bahawa kemarahan itu dari syaitan. Dan sesungguhnya syaitan itu dijadikan dari api. Api hanya dapat dipadam dengan air. Apabila marah oleh seseorang kamu maka hendaklah ia berwudhuk”.

Abu Dzar al-Ghifari berkata: Rasulullah pernah berkata kepada kami:

”Apabila marah seorang kamu yang sedang berdiri maka hendaklah ia duduk supaya hilang kemarahannya. Kalau masih belum juga hilang maka hendaklah ia berbaring”.

Wallahu A’lam

(sumber Hadith 40 , Mustafa Abdul Rahman)


-----

Sesungguhnya hati ni jikalau mengikut rentak kamu yang berterusan bersuara cun pasti saya sendiri boleh pening dan serabut jadinya. Biarlah kamu nak kata apa-apa lagi.. Nak melangau-langau lagi pun sila lah jikalau itu memberi seribu kepuasan buat kamu.. Hendak membuat spekulasi-spekulasi pun terpulanglah.. Hati ni dah tepu menelan semua. Selagi sabar itu ada.

Banyakkan lagi sabar, kalau saya bising-bising seperti kamu.. maka sama je lah saya macam kamu.. Kamu nak tulis apa-apa lagi pun tulis je lah yang terbuku semua jika itu membuatkan kamu puas, lega dan gembira. Kamu nak terbitkan lagi spekulasi baru pasal berbangga diri itu ini.. terpulang lah pada kamu.. Kalau saya tak buat semua itu, kamu yang rugi dan berdosa menuduh saya tanpa usul periksa.


P/s: Senang betul manusia menuduh itu ini untuk puaskan nafsu amarah diri. Kamu manusia cerdik, masalah dari jiwa perlukan rawatan bermula dari jiwa juga.

P/s: Senang-senang berubah haluan dengan alasan tanpa persefahaman dengan tiada penjelasan. Umpama mahu melarikan diri sahaja dari segalanya. Mungkin kepuasan dengan cara itu atau memang sudah beralih 'haluan baru' semudah menukar baju.

2 comments:

Miecyber said...

Marah bertempat takper...

Permainan video air kencing

student said...

apabila ada yang marah, perlulah ada yang menenangkan.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...