Apr 21, 2010

Kisah Arnab dan Kura-kura


Aku berhutang 1entry mengenai kisah Sang Arnab dan Kura-kura kan? Sekarang aku nak langsaikan hutang aku.:)

Mari membaca, berfikir, dan kaitkan dengan realiti kehidupan hari ini.:)

Suatu masa yang dahulu, Sang Arnab dan Sang Kura-kura saling mencabar satu sama lain tentang siapa yang terpantas dan akhirnya mereka bersetuju untuk mengadakan perlumbaan. Perlumbaan ini akan menentukan siapa lebih pantas. Sesiapa yang sampai lebih awal di garisan penamat yang dipersetujui dikira sebagai pemenang.


Perlumbaan pun bermula. Sang Arnab memecut pantas. Di separuh jalan, dia memandang ke belakang dan melihat Sang Kura-kura masih jauh. Jadi Sang Arnab pun berehat dibawah pokok dan tertidur.

Sang Kura-kura secara perlahan dan konsisten memotong Sang Arnab dan muncul sebagai juara perlumbaan tersebut. Sang Arnab terjaga dan menyesali apa yang terjadi.

Pengajaran : Perlahan-lahan dan konsisten membawa kejayaan.

(Biasanya cerita ini akan berakhir disini, tetapi kali ini cerita ini bersambung...)

Sang Arnab kecewa dengan kekalahan ini. Sang Arnab membuat kajian untuk mengkaji sebab-sebab kekalahannya kepada Sang Kura-kura. Sang Arnab mendapat jawapan bahawa dirinya terlalu berkeyakinan tinggi, tidak berhati-hati dan terlalu sambil lewa.

Jika dia menyelesaikan ketiga-tiga masalah tadi, adalah mustahil dia akan kalah. Jadi Sang Arnab mengajak Sang Kura-kura untuk mengadakan perlawanan kedua. Sang Kura-kura bersetuju.

Kali ini Sang Arnab memecut dari garisan permulaan sehingga garisan penamat. Dia memenangi pertandingan dengan meninggalkan Sang Kura-kura jauh ketinggalan di belakang.

Pengajaran : Pantas dan konsisten dapat menewaskan perlahan-lahan dan konsisten.

.

.

Lambat dan konsisten adalah baik tetapi pantas dan konsisten adalah lebih baik.

.

Cerita ini bersambung lagi. Kali ini Sang kura-kura pula memikirkan strategi untuk menang. Sang Kura-kura menyedari bahawa jika format pertandingan seperti sedia ada, adalah mustahil bagi Sang Kura-kura untuk menang. Strategi terbaik adalah mengubah format perlumbaan.

Setelah berfikir panjang. Sang Kura-kura mencabar Sang Arnab untuk perlumbaan ketiga. Kali ini dengan laluan yang dikemukakan oleh Sang Kura-kura adalah sedikit berbeza dari laluan asal. Sang Arnab bersetuju.

Perlumbaan dimulakan. Berbekalkan komitmen yang ada, Sang Arnab memecut pantas dan terhenti di sebuah sungai yang besar. Garisan penamat adalah beberapa kilometer diseberang dari sungai ini. Sang Arnab tidak tahu berenang.

Sang Arnab berhenti di tebing sungai dan memikirkan tentang apa yang patut dilakukan sekarang. Pada masa yang sama pula, Sang Kura-kura berjalan perlahan-lahan, setibanya di sungai, dia berenang ke seberang dan kemudiannya berjalan semula sehingga tiba di garisan penamat. Sang Kura-kura menang.

Pengajaran : Kenalpasti kelebihan diri anda, cebur dalam bidang yang anda mempunyai kelebihan.

Jika anda tidak mahir dan tidak berminat dalam bidang anda. Tinggalkan bidang itu dan cari orang yang mahir dalam bidang tersebut. Jika anda minat dalam sesuatu bidang, ceburi bidang tersebut dengan sepenuh hati. Tetapkan laluan perlumbaan anda berdasarkan kelebihan dan minat yang anda miliki.

.

.


Kisah ini belum berakhir.

Setelah 3 kali perlumbaan. Sang Arnab dan Sang Kura-kura telah menjadi rakan karib. Mereka berbincang bersama. Mereka mendapat idea baru tentang cara meningkatkan kepantasan perlumbaan mereka.

Mereka bersetuju untuk berlumba, tetapi bukan sebagai pesaing tetapi sebagai satu pasukan.

Perlumbaan dimulakan.

.

.


Sang Arnab mendukung Sang Kura-kura dibelakangnya dan memecut pantas sehingga ke sungai yang besar. Setibanya di sungai, Sang Arnab pula berada di atas Sang Kura-kura yang sedang berenang. Setibanya di seberang sungai, mereka bertukar posisi sekali lagi dan sampai ke garisan penamat dengan jayanya.

Mereka merasa lebih puas dan berjaya berbanding apa yang mereka telah lalui sebelum ini.

Pengajaran : Walau sehebat mana pun seseorang individu, pasti terdapat bidang yang individu ini lemah dan orang lain lebih baik berbandingnya. Oleh yang demikian, adalah bagus kita bekerja dalam satu kumpulan dengan menggunakan kelebihan yang ada pada setiap orang.



Oleh itu, hargailah diri sendiri dan hargailah orang lain.

11 comments:

LUKISAN PENA said...

sayangi diri kamu..nescaya orang lain akan menyayangi kamu...fadhilah kamsah..

kenalilah diri anda sendiri untuk kita betul2 menyayangi...sebab tak kenal maka tak cinta..

student said...

sayang, cinta dilangit mudah-mudahan dipermudahkan segala urusan dan keperluan dibumi..dan dilangit jua kelak.ameen.

LUKISAN PENA said...

wah tinggi btol ayat..

tq..komen...gua nak guna laptop just nak wat kerja and surf internet untuk sistem..

mus@akim said...

sememangnya sepakat membawa berkat..bersaing utk kebaikan bukan utk kemusnahan org lain.. ko mmg terbaek!!!!..

student said...

lukisan pena:
xdelah tinggi mane pun bro, bebiase ajer..:)
kalo utk nak wat keje,traveler layan netbook ok dah..nti aku rasa free skit aku snap gmbr netbook aku pastu wat entry psal netbook nih..hehe

mus@kim:
long time no see bro..betul..betul..betul..hehe..:)
bile mau smpai semenanjung lg atau ko mau aku yg ke sana?hehe..

Kujie said...

Baca entry ni, Kak Jie pula rasa termengah2 nak lari macam kura-kura tu


motivasi yg bagus, terimakasih

student said...

terima kasih kak jie atas kunjungan. terharu lak rasa atas kesudian kak jie kesini...:)

erm, mintalah bantuan arnab..gunakan strategi yang baik kura-kura takkan mengah lagi..insyaALLAH..:)

mabruk alaina..

Syukri Sapuan said...

woho!

entri menarik!

Siri menjelajah blog~

student said...

Terima kasih...:)

kau dok lepak blog sendiri je, cuba la jejalan skit tngok dunia luar..hehe..

all d best tuk exam k..:)

Hidier said...

kisah yang sangat best untuk teladan... GOOD!!!

student said...

tima kasih bnyk bro..

semoga bersama mendapat pengajaran untuk dijadikan pedoman dalam kehidupan..insyaALLAH..:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...